TAG Heuer Articles

TAG Heuer Articles

BRAND HISTORY 
TAG Heuer manufacture

TAG Heuer was founded in 1860 by Edouard Heuer in St-Imier, Switzerland. Synonymous with sports timekeeping, the company has introduced a number of pioneering innovations since the late 19th century, including chronographs for both instrument panel dashboards and wrists, the first stopwatches accurate to 1/100th of a second, the first automatic chronographs, and the belt-driven Calibre V movement. Find out more here.

Tudor Articles

Tudor Articles

BRAND HISTORY
Tudor Heritage Black Bay timepieces
Tudor Watch Company was established by Rolex founder Hans Wilsdorf in 1926 as a diffusion brand of sorts, offering a similar style and quality of timepieces as Rolex, but at a more affordable price point by using ETA-based movements instead of in-house calibres. Since 2010, Tudor started forging a more distinct identity, enabled by the creation of several best-selling, sports-inspired lines such as the Heritage Chronograph, Pelagos, Ranger, and Black Bay. In 2015, Tudor made yet another important stride towards horological prominence with the debut of its first in-house movement, the automatic-winding, COSC-certified MT6521. Find out more here.

Patek Philippe Articles

Patek Philippe Articles

BRAND HISTORY
Patek Philippe's new factory

Patek Philippe was founded in 1839 as Patek, Czapek & Cie, by Antoine Norbert de Patek and François Czapek. The company’s most famous innovations include the world’s smallest watch in 1850, the first Swiss wristwatch with a baguette movement and yellow gold bracelet, and the world-renowned Henry Graves Supercomplication which sold for US$11million at a 1999 auction. Find out more about the brand here.

Audemars Piguet Indonesia Artikel

Audemars Piguet Indonesia Artikel

BRAND HISTORY

In 1875, Jules Audemars and Edward Piguet established what is today the oldest watch manufacturer to still be in the hands of its founding families. After the pair passed away, their sons, Paul-Louis Audemars and Paul-Edward Piguet took over the business and continued producing revolutionary pieces like the world’s thinnest pocket watch movement and the first ever skeleton pocket watch. Today, the company continues to produce its movements in-house and is considered one of the big three Swiss watch manufactures, boasting three production sites and a workshop specialising in watch repairs for pieces that are 200 years old. Read more here.

Hamilton Articles

Hamilton Articles

BRAND HISTORY
Hamilton Khaki Field Black series

Established in 1892, the American brand’s story began in Lancaster, Pennsylvania. In 1912, the company sent accurate watches to those working on the railroads as accidents were very common during that time. The pocket watches then became known as ‘The watch of railroad accuracy’. Two years later, Hamilton started supplying timepieces to the US Armed Forces, and by the 1930s, Hamilton was the official timekeeper of choice for commercial airlines in the United States. The brand is also famous for its appearance in movies like Men In Black and Interstellar, and is the biggest supplier of watch props to the Hollywood movie industry. Find out more here.

Hublot Articles

Hublot Articles

BRAND HISTORY 

Hublot was founded in 1980 by Carlo Crocco, an Italian entrepreneur. The brand was famous for pairing rubber straps with porthole-shaped metal cases. The straps, made of natural rubber and which seemed to regenerate when in contact with the skin, were revolutionary for its time, and quickly became a Hublot trademark. In 2004, marketing extraordinaire Jean-Claude Biver assumed the role of CEO and transformed the brand with a new flagship collection—the Big Bang. It took off immediately, winning accolades and skyrocketing sales figures for the brand. Today, it remains the most iconic collection of the brand. Find out more here.

IWC Articles

IWC Articles

BRAND HISTORY 

A marriage of American and Swiss heritage, the International Watch Company was founded in 1868 by Boston watchmaker Florentine Ariosto Jones in Schaffhausen. In 1936, the first Special Pilot’s Watch was launched, featuring a rotating bezel with an arrowhead index and antimagnetic escapement. Three years later, the famous Portuguese watch (now known as the Portugieser) was unveiled with a 74-calibre hunter pocket watch movement in a wristwatch case. In 2000, IWC was acquired by the Richemont group, which it remains with till the present day. Find out more here.

Jaeger-LeCoultre Articles

Jaeger-LeCoultre Articles

BRAND HISTORY

Jaeger-LeCoultre’s history can be traced back to the 16th century, although its horological lineage started officially in 1833, when founder Pierre LeCoultre’s descendant, Antoine, invented a machine that could fashion watch pinions from steel and subsequently conceived the Millionometre and keyless winding system. In 1937, Antoine’s grandson, Jacques-David, collaborated with a French watchmaker, Edmond Jaeger, to develop and produce ultra-thin movements that the latter had invented. The founders’ spirit of innovation and technical excellence has defined the company to this day. Find out more here.

Longines Articles

Longines Articles

BRAND HISTORY 
Longines Pulsometer Chronograph

Longines was founded in 1832 by Auguste Agassiz, and has been based in Saint-Imier since its establishment. The company came into prominence in 1867, the year it debuted its first in-house movement the 20A, which won an award at the Universal Exhibition in Paris the same year. Known for its range of refined mid-luxury timepieces, as well as involvement as official timekeeper in numerous sports, including gymnastics, tennis and equestrian sports, the company is now part of the Swatch Group. Find out more here.    

Omega Articles

Omega Articles

BRAND HISTORY 
Omega Globemaster Annual Calendar

Swiss marque Omega’s story started in La Chaux-de-Fonds with watchmaker Louis Brandt in 1848. Since then, the brand has gone on to be the official timekeeper for the Olympic Games since 1932. Its Speedmaster Professional Chronograph also gained prominence as the first watch on the moon, famously worn by astronaut Buzz Aldrin. One of the brand’s most notable productions is its co-axial escapement, said to reduce friction in the movement and require less lubrication, thus increasing precision and accuracy. In popular culture, Omega has featured significantly in James Bond movies, having been 007’s timepiece of choice since 1995. Find out more here.

Panerai Articles

Panerai Articles

BRAND HISTORY

Although based in Switzerland, Officine Panerai’s roots are in Florence where Giovanni Panerai started it in 1860 as a watchmaker’s shop as well as the city’s first watchmaking school. In 1916, they patented their creation, Radiomir, a radium-based luminescent powder employed in their watches. Later, a new substance, Luminor, replaced Radiomir and a new collection of watches was named after it, characterised by the now-iconic crown protector, cushion case, flatter bezel and signature sandwich dial. Today, the brand has its workshop in Neuchâtel, along with the rest of the big players in the watch industry—testament to how far it’s come since the days of its founder Giovanni Panerai. Find out more here.

Rolex Articles

Rolex Articles

BRAND HISTORY 
Rolex Headquarters in Geneva
Founded in 1920 in Geneva by Hans Wilsdorf, Montres Rolex S.A. is one of the most well-known watch manufacturers in the world today. The company is known for pioneering timepieces like the Oyster — the world’s first waterproof wristwatch which was equipped with a patented system comprising a screw-down bezel, caseback and winding crown. Other innovations down the line include the Cyclops lens and Parachrom hairspring, as well as materials like Cerachrom and Everose gold—their proprietary blend of rose gold. Find out more here.

Seiko Articles

Seiko Articles

BRAND HISTORY 

Seiko’s history dates back to 1881, when its founder Kintaro Hattori opened his first shop selling jewellery and watches in Tokyo. The company is credited with making Japan’s first wristwatch when it debuted the Laurel in 1912. Among the brand’s key milestones include the Astron from 1969, one of the earliest production quartz watch collections – a development that almost wiped out the Swiss mechanical watch trade in the 1970s. More about the brand here.

Tissot Articles

Tissot Articles

BRAND HISTORY
Tissot boutique

Pada tahun 1853, duo ayah dan anak Charles-Félicien Tissot dan Charles-Emile Tissot mendirikan toko yang sekarang kita kenal dengan nama Tissot. Dulunya, Tissot adalah suatu komunitas para spesialis yang bekerja secara independen untuk memproduksi berbagai bagian jam tangan, yang kemudian dirakit menjadi jam saku, jam liontin, dan arloji yang dijual di toko milik mereka. Pada akhir tahun 1917, perusahaan tersebut berkembang menjadi sebuah pabrik yang memproduksi movement blanks, dan kemudian bergabung dengan Omega untuk membentuk Société Suisse pour l’Industrie Horlogère (SSIH)—asosiasi produsen jam tangan Switzerland yang pertama. Temukan lebih lanjut di sini.

 

Breitling Articles

Breitling Articles

BRAND HISTORY 
Breitling Avenger Hurricane

Breitling was founded in 1884 by Léon Breitling, who started a workshop specialising in pocket watch chronographs and precision counters. His son, Gaston, later took over the company and introduced several pioneering innovations like the first chronograph wristwatch in 1915, and improvements to the complication such as an independent chronograph pusher and return-to-zero pusher. It was also during Gaston’s tenure that Breitling began forging ties with the world of aviation, resulting in close-knit partnerships that continue to define Breitling and inspire its timepieces to this day. Find out more here.

Richard Mille Articles

Richard Mille Articles

BRAND HISTORY 
RM 27-02

Based in Switzerland’s Les Breuleux, the Richard Mille brand was established by its eponymous founder in 1999 with Audemars Piguet as one of its shareholders. The latter’s luxury watchmaking division, Audemars Piguet Renaud et Papi makes some of Richard Mille’s most complicated movements. Richard Mille’s watches combine technical innovation with architecture and artistry, and is known for its many collaborations with sports personalities like Rafael Nadal, Felipe Massa and Bubba Watson, creating and naming timepieces for them. Read more here.

Ulasan Brand dan Harga Omega

Ulasan Brand dan Harga Omega

HISTORI BRAND

Kisah produsen jam tangan Omega dari Swiss ini dimulai di La Chaux-de-Fonds oleh seorang ahli arloji Louis Brandt pada 1848. Kedua putranya, Louis Paul dan César, kemudian mengembangkan sebuah teknik yang inovatif, untuk memungkinkan beberapa perangkat dari sebuah jam tangan dapat ditukar satu dengan yang lain. Perangkat-perangkat tersebut kemudian dijual atas nama Omega, suatu bagian dari La Generale Watch Company. Omega kemudian berdiri menjadi perusahaan sendiri di tahun 1903.

Sejak saat itu, Omega telah disematkan sebagai official timekeeper untuk Britain’s Royal Flying Corps pada tahun 1917, dan juga untuk Olympic Games sejak tahun 1932. Omega Speedmaster Professional Chronograph adalah jam tangan pertama yang berhasil mendarat di bulan, dikenakan oleh seorang astronot bernama Buzz Aldrin. Dalam pop culture, Omega juga semakin dikenal lewat film-film James Bond, dan sudah menjadi jam tangan pilihan agen 007 sejak 1995.

Salah satu kreasi Omega yang paling mencuat adalah fitur co-axial escapement, yang ditemukan oleh seorang ahli arloji asal Inggris George Daniels di tahun 1974 dan kemudian diambil alih oleh Omega. Inovasi tersebut dimaksudkan untuk mengurangi adanya gesekan dalam system movement dan tidak memerlukan banyak pelumas lubrikasi, sehingga semakin meningkatkan presisi dan akurasi jam tangan. Pada tahun 1999, Omega memperkenalkan jam tangan pertamanya yang menggunakan co-axial escapement digabungkan dengan Calibre 2500, dalam koleksi DeVille.

JAM TANGAN UTAMA

Speedmaster
Pada awalnya Speedmaster dirancang sebagai sebuah racing chronograph di tahun 1957, namun jam tangan tersebut hingga kini lekat dengan penjelajahan luar angkasa karena pernah dipakai ketika misi ke bulan. Sejak saat itu, jam tangan “Moonwatch” menjadi salah satu koleksi yang paling dicari oleh banyak orang.
Seamaster
Diproduksi sejak tahun 1948, koleksi jam tangan selam ini mencakup dua tipe yaitu model self-winding dan model quartz. Seamaster juga mengalami melebarkan deretan varian produknya dengan memasukkan koleksi Planet Ocean, Aqua Terra, Diver, Bullhead dan Ploprof.
Constellation
Diluncurkan pada tahun 1982, deretan jam tangan Constellation membawa fitur ikonis yaitu horizontal links dan sebuah bintang Constellation di arah jam enam. Koleksi Constellation untuk wanita diperkenalkan di tahun 2009, dan menjadi ciri khas brand tersebut sekaligus koleksi yang paling populer di kalangan wanita.

BUTIK

JAKARTA: Mall Kelapa Gading Lt. G Unit G-41
Plaza Indonesia Lt. 1 Unit 28-30
Plaza Senayan Lt. 1 Unit #176C
Pondok Indah Mall 2 Lt. G #21
SURABAYA: Tunjungan Plaza V Unit TG-UG005

DUTA BRAND

Buzz Aldrin, Daniel Craig, George Clooney, Michael Phelps, Michelle Wie, Nicole Kidman, Zhang Ziyi

Ulasan Brand dan Harga Audemars Piguet

Ulasan Brand dan Harga Audemars Piguet

HISTORI BRAND

Pada tahun 1875, Jules Audemars dan Edward Piguet yang kala itu masih berusia 20-an tahun menciptakan movement kompleks pertama mereka dan kemudian menjualnya kepada produsen jam tangan lain. Baru pada tahun 1881, mereka memutuskan untuk mengkreasikan jam tangan sendiri dan secara resmi mendirikan Audemars Piguet et Cie di Le Brassus. Mereka memulai bisnis dengan memproduksi jam saku, kalender perpetual, dan minute repeater.

Setelah keduanya meninggal dunia, putra-putra mereka, Paul-Louis Audemars dan Paul-Edward Piguet, mengambil alih perusahaan dan terus memproduksi karya-karya revolusioner, seperti movement jam saku paling tipis di dunia dan jam saku skeleton pertama. Hal ini menandai awal dari banyak ‘kali pertama’ bagi perusahaan tersebut –minute repeater, jam tangan dengan kalender perpetual, jam tangan self-winding sangat tipis yang dilengkapi dual time zone, dan masih banyak lagi. Termasuk jam tangan pertama di dunia yang dibuat dengan moss agate.

Kini Audemars Piguet dikenal sebagai produsen jam tangan tertua yang masih dikelola oleh keluarga penemunya. Konsisten dalam memproduksi movement mereka sendiri, Audemars Piguet diperhitungkan sebagai salah satu dari tiga besar produsen jam tangan Swiss, bersama dengan Vacheron Constantin dan Patek Philippe. Audemars Piguet memiliki tiga situs produksi dan satu lokakarya dengan spesialisasi khusus dalam mereparasi jam yang berusia 200 tahun.

JAM TANGAN UTAMA

Royal Oak
Didesain oleh Gerald Genta pada tahun 1972, Royal Oak memberikan definisi baru bagi jajaran jam tangan mewah kategori sports dengan material stainless steel, bezel berbentuk oktagon, dan sekrup bersiluet heksagonal. Permukaannya pun dihiasi oleh motif ‘tapisserie’ tradisional yang membuatnya kian collectible.
Royal Oak Offshore
Royal Oak Offshore merupakan versi lebih sporty dari Royal Oak. Koleksi ini diperkenalkan pertama kali pada tahun 1993 dengan penampilan dan nuansa yang maskulin lewat case berukuran 42 mm dan pushpiece-guards yang menghiasi bagian samping case sebagai sentuhan dinamis.
Millenary
Dirilis pada tahun 1995, Millenary dikenal dengan case berbentuk oval, dial yang terletak di luar pusat lingkaran, dan tampilan tiga dimensi dari kaliber dalam. Koleksi ini menggabungkan ilmu Horologi dan seni dengan menyingkap keindahan mekanisme jam tangan pada bagian dial.

BUTIK

THE TIME PLACE

JAKARTA: Plaza Indonesia Lt. 1 #165-168, Plaza Senayan Lt. 1 #125

SURABAYA: Plaza Tunjungan 4 Lt. UG #14-16

DUTA BRAND

Serena Williams, Freida Pinto, Bernd Wiesberger

Ulasan Brand dan Harga Rolex

Ulasan Brand dan Harga Rolex

HISTORI BRAND

Didirikan pada tahun 1920 di Geneva oleh Hans Wilsdorf, Montres Rolex S.A. adalah salah satu produsen jam tangan yang paling terkenal di dunia saat ini. Nama “Rolex” dipilih karena Wilsdorf menginginkan sebuah merek yang mudah dilafalkan dalam berbagai bahasa dan tidak lebih dari 5 huruf. Wilsdorf juga menginginkan nama yang mudah diingat dan tampak elegan terukir pada dial dan movement sebuah jam tangan.

Rolex juga dikenal sebagai pelopor jam tangan seperti contohnya Oyster—jam tangan tahan air pertama di dunia yang dilengkapi dengan sebuah patented system yang terdiri dari sebuah screw-down bezel, caseback dan winding crown. Adapun inovasi lain yang mereka ciptakan adalah Cyclops lens dan Parachrom hairspring, serta material-material seperti Cerachrom dan Everose gold—leburan rose gold khas Rolex.

Pada tahun 2015, Rolex memperkenalkan sebuah sistem sertifikasi khusus untuk seluruh jam tangan keluaran mereka dengan kriteria yang lebih ketat dibandingkan dengan standar pembuatan jam tangan pada umumnya. Setiap “Superlative Chronometer” menjamin after casing yang presisi dari -2/+2 detik per hari, lebih dari dua kali lipat persyaratan chronometer resmi. Hal tersebut hanyalah satu dari sekian banyak standar tinggi yang dipertahankan oleh Rolex.

JAM TANGAN UTAMA

Cellini
Berbeda dengan saudaranya, Oyster, seri Cellini adalah jam tangan yang lebih formal di antara deretan seri Rolex. Salah satu jam tangan yang paling dikenal dari seri ini adalah Cellini Prince yang dirilis pada tahun 1920-an. Seri ini sangat istimewa karena Cellini adalah jam tangan pertama dengan Chronometer yang diproduksi secara masal. Sejumlah 500 Chronometer diproduksi tahun 1936 pada peringatan 25 tahun pentahtaan King George V.
Cosmograph Daytona
Cosmograph diperkenalkan pada tahun 1963. Jam tangan ini dilengkapi dengan tachymeter terukir pada bezelnya yang berfungsi sebagai alat pengukur kecepatan. Pada tahun berikutnya, bagian dial jam tangan tersebut dilengkapi dengan tulisan ‘Daytona’ untuk memperingati balapan 24 Hours of Daytona yang diselenggarakan di Pantai Daytona, Florida, dimana Rolex sebagai sponsor utamanya. Fitur screw-down chronograph pusher yang menjadi ciri khas baru diperkenalkan setahun berikutnya untuk mencegah aktivasi chronograph yang tidak disengaja.
Datejust
Diperkenalkan pada tahun 1945, Datejust adalah jam tangan pertama yang dilengkapi dengan penunjuk tanggal. Pada model original jam tangan tersebut menampilkan tanggal genap dalam warna merah sementara tanggal ganjil berwarna hitam. Kemudian pada tahun 1955, Rolex memperkenalkan fitur penggantian tanggal instan di tengah malam, bersama dengan Cyclops lens dengan perbesaran 2,5x.
Explorer
Diperuntukkan bagi para petualang, Explorer adalah salah satu jam tangan terfavorit dalam katalog Rolex. Diperkenalkan pada 1953, Explorer berbasiskan sebuah jam tangan yang dipakai oleh Sir Edmund Hillary dan Tenzing Norgay dalam kesuksesan perdananya mendaki gunung Everest. Rolex kemudian merilis Explorer II pada tahun 1971, dilengkapi dengan 24 hour hand yang dapat membantu pemakainya membedakan waktu siang dan malam.
Milgauss
Milgauss diperkenalkan pada tahun 1956 sebagai sebuah jam tangan anti magnetis yang ditargetkan untuk para ilmuwan dan insinyur, yang didesain sangat kokoh untuk dapat dipakai dalam lingkungan berteknologi tinggi seperti pembangkit listrik, fasilitas medis, dan laboratorium riset yang berdaya magnet tinggi sehingga dapat mengacaukan jam tangan. Rolex menghentikan produksi Milgauss di tahun 1988, lalu dilanjutkan pada tahun 2007 dengan performa anti magnetik yang disempurnakan.
Submariner
Jam tangan Rolex kedap air yang pertama diperkenalkan adalah Oyster pada tahun 1926, lalu menjadi semakin tersohor pada tahun berikutnya berkat Mercedes Gleitze yang memakainya saat berenang menyebrangi Selat Inggris. Baru di tahun 1953 Rolex menciptakan jam tangan selam pertamanya: Submariner, yang dipopulerkan lewat film-film James Bond awal, terutama yang dibintangi oleh Sean Connery.

BUTIK

JAKARTA: Plaza Indonesia Lt.1 #B69-70A

THE TIME PLACE

JAKARTA: Pacific Place Lt. G Unit 12A-B

     Plaza Indonesia Lt. 1 #165-168

     Plaza Senayan Lt. 1 #125

SURABAYA: Plaza Tunjungan 4 Lt. UG #14-16

INTime

BALI: Mal Bali Galeria Lt.  1 Unit #1B-47

DUTA BRAND

Adam Scott, Ana Ivanovic, Caroline Wozniacki, Justine Henin, Li Na, Roger Federer

Ulasan Brand dan Harga Patek Philippe

Ulasan Brand dan Harga Patek Philippe

HISTORI BRAND

Patek Philippe didirikan pada tahun 1839 dengan nama Patek, Czapek & Cie oleh Antoine Norbert de Patek dan François Czapek. Pada tahun 1845, Patek, Czapek & Cie dilikuidasi menjadi Patek & Cie, dan mengajak bergabung Jean Adrien Philippe, seorang pembuat jam tangan asal Perancis yang adalah penemu teknik keyless winding dan hand setting system. Lima tahun kemudian, perusahaan tersebut memperkenalkan jam tangan terkecil pada masanya, No. 3503—sebuah jam saku selebar 4 inci, pada pameran

Great Exhibition di London. Pada tahun yang sama pula, perusahaan tersebut mengubah namanya menjadi Patek, Philippe & Cie.

Pada tahun 1863 perusahaan tersebut memproduksi jam saku pertama dilengkapi dengan sebuah tourbillon yang dinamakan No. 25 298, sekaligus mematenkan “slipping spring”, yang diciptakan oleh Philippe. Bisa dibilang bahwa salah satu jam tangan rancangan awal mereka yang paling terkenal adalah jam tangan Swiss pertama dengan sebuah baguette movement yang dipadukan dengan rantai emas. Jam tersebut kemudian dijual kepada seorang asal Hungaria bernama Countess Koscowicz. Pada tahun 1902, perusahaan tersebut dianugerahi hak paten atas sebuah double chronograph pertamanya. Beberapa hasil karya Patek Philippe yang paling terkenal yaitu; Jam tangan termahal di dunia, ‘The Graves’ sebuah jam saku super rumit yang terjual dengan harga 11 juta dolar dalam sebuah lelang di tahun 1999; jam tangan Nautilus, salah satu pionir dalam kategori jam tangan sport mewah, dan koleksi Ladies First , sebuah jajaran jam tangan teknis yang secara ekslusif dibuat untuk wanita.

Pada tahun 1932, Jean dan Charles Henri Stern, dua orang pemilik pabrik dial di Geneva awalnya berinvestasi pada perusahaan tersebut dan hingga kini sudah dipimpin oleh generasi keempat keluarga dari Stern, bernama Thierry sejak 2009. Produsen jam tersebut juga memliki sistem penilaian kualitas sendiri berupa Patek Philippe Seal (segel Patek Philippe), yang diatur dengan regulasi ketat dan dapat diaplikasikan ke seluruh jam tangan buatan mereka. Segel tersebut adalah satu-satunya sertifikasi yang merupakan garansi maintenance seumur hidup untuk jam Patek Philippe manapun di seluruh dunia.

JAM TANGAN UTAMA

Calatrava
Ditujukan untuk para wanita, jam tangan Twenty~4 diluncurkan pada tahun 1999 sebagai versi yang lebih kontemporer dari jam tangan tipe Gondolo. Perpaduan lekukan siluet, gelang rantai yang khas dan barisan permata di kedua sisi permukaan dial menjadikan jam tangan yang sangat feminin.
Nautilus
Diperkenalkan pada tahun 1976, desain dari jam tangan Nautilus dibuat berdasarkan bentuk jendela kapal. Model orisinil dari jam tersebut; Ref. 3700/1, terbuat dari besi dan menjadi sebuah jam tangan sports klasik yang kerap kali menjadi desain yang paling diidamkan di berbagai lelang.
Twenty~4
Ditujukan untuk para wanita, jam tangan Twenty~4 diluncurkan pada tahun 1999 sebagai versi yang lebih kontemporer dari jam tangan tipe Gondolo. Perpaduan lekukan siluet, gelang rantai yang khas dan barisan permata di kedua sisi permukaan dial menjadikan jam tangan yang sangat feminin.

BUTIK

JAKARTA: Plaza Indonesia Lt. 1 No. 36-38

Review & Harga Brand Panerai

Review & Harga Brand Panerai

HISTORI BRAND

Meski bermarkas di Swiss, Officine Panerai sebenarnya berasal dari kota Florence, dimana Giovanni Panerai memulai segalanya di tahun 1860 dalam sebuah toko jam tangan yang sekaligus merupakan sekolah pembuatan jam tangan pertama di kota tersebut. Pada tahun 1916, Panerai mematenkan kreasi mereka yaitu Radiomir, sebuah bubuk berbahan dasar Radium yang berpijar, yang mereka masukkan ke dalam jam tangan mereka. Hal ini sangatlah berguna karena Panerai juga membekali angkatan laut Italia dengan instrumen penunjuk waktu. Pada 1949 Panerai mematenkan sebuah penggunaan zat Luminor untuk menggantikan Radiomir. Kemudian pada 1950, sebuah koleksi jam tangan baru kemudian dinamakan Luminor, berciri khas crown protector yang sangat ikonis hingga saat ini, sebuah cushion case dan bezel yang lebih datar.

Panerai juga memperkenalkan dan memopulerkan sebuah konsep sandwich dial, dimana permukaan dasar jam tangan diaplikasikan dengan zat berpijar, kemudian dibalut dengan lapisan atas yang dilubangi berbentuk angka-angka dan penunjuk informasi, sehingga pancaran cahaya dari lapisan di bawahnya dapat terlihat di permukaan.

Pada tahun 1997, Vendôme Group (sekarang dikenal dengan nama Richemont Group) membeli merek tersebut dan terjun ke pasar internasional pembuat jam tangan mewah lewat Luminor dan Luminor Marina. Delapan tahun kemudian, Panerai memperkenalkan in-house movement pertamanya, jam tangan otomatis P.2002, yang dilengkapi fungsi GMT dan power reserve yang bertahan hingga delapan hari. Kini, Panerai memiliki workshop milik sendiri yang terletak di Neuchâtel, bersama dengan para pemain utama industri jam tangan lainnya. Hal itu menjadi sebuah bukti seberapa jauh perjalanan yang telah ditempuh sejak didirikan oleh Giovanni Panerai.

JAM TANGAN UTAMA

Radiomir
Dinamai berdasarkan zat Radium yang dibuat oleh Panerai untuk angkatan laut Italia. Radiomir pertama diciptakan pada tahun 1936. Jam tangan tersebut memiliki karakteristik lewat sebuah cushion-shaped steel case besar yang membingkai index dan angka-angka yang bercahaya dalam gelap, serta dilengkapi wire lugs dan sebuah self-winding movement.
Radiomir 1940
Sama seperti Radiomir, koleksi Radiomir 1940 ini memiliki bentuk case yang sama dengan Radiomir, namun dengan lugs yang terbuat dari bahan logam yang sama dengan case. Sudut-sudut case arloji tipe ini berlekuk lebih tegas dan dilengkapi dengan crown yang tidak lagi berbentuk kerucut melainkan silindris.
Luminor
Pada 1950 Panerai mengembangkan jam tangan Luminor yang menggunakan zat berpijar tipe baru. Koleksi jam tangan ini memiliki ciri khas berupa crown-protecting bridge, wire lugs yang diperbaharui dan terbuat dari bahan logam yang sama dengan cushion-shaped case mereka, dan bezel yang lebih datar dan lebar.

BUTIK

THE TIME PLACE
JAKARTA: Pacific Place Lt. G Unit 12A-B
Plaza Indonesia Lt. 1 #165-168
Plaza Senayan Lt. 1 #125
SURABAYA: Plaza Tunjungan 4 Lt. UG #14-16

INTime
BALI: Mal Bali Galeria Lt. 1 Unit #1B-47

Ulasan Brand dan Harga Casio

Ulasan Brand dan Harga Casio

ISTORI BRAND

Didirikan pada tahun 1946 oleh seorang insinyur bernama Tadao Kashio, produk revolusioner pertama Casio adalah sebuah cincin pemegang rokok. Dikenal dengan nama ‘yubiwa pipe’, produk tersebut sangat sukses di pasaran yang keuntungannya akhirnya membantu membentuk masa depan perusahaan sebagai produsen barang elektronik.

Berawal dari pembuatan kalkulator elektronik di awal 50-an, Casio melakukan ekspansi begitu cepat untuk mulai memproduksi berbagai kategori barang seperti alat musik keyboard, jam digital, dan kamera digital. Percobaan pertama Casio di bidang jam tangan adalah melalui G-Shock di tahun 1983. Jam tangan tersebut menjadi fenomena dunia berkat penggabungan teknologi quartz yang sangat presisi dengan fungsional yang kokoh, dan didukung dengan sebuah konsep performa ‘Triple 10’—10 bar ketahanan air, 10 tahun masa pakai baterai, dan ketahanan benturan apabila jatuh dari ketinggian 10 meter.

Kesuksesan G-Shock merupakan suatu hal yang signifikan tak hanya bagi Casio, tapi juga bagi perjalanan industri jam tangan modern. Popularitas dari sebuah jam tangan quartz yang presisi dengan harga terjangkau selama tahun 80-an hampir menghancurkan industri jam tangan Swiss, yang pada saat itu lebih banyak memproduksi jam tangan mekanis. Saat ini, Warisan G-Shock tetap bertahan dan berkembang, yang semakin menjadikan Casio sebagai produsen jam tangan elektronik terpercaya dengan sederet koleksi seperti Sheen dan Edifice.

JAM TANGAN UTAMA

G-Shock
Dilahirkan pada 1983 sebagai hasil dari revolusi industry jam tangan modern. Model G-Shock pertama adalah tipe DW500, yang tidak rusak apabila jatuh dari ketinggian 10 meter.
MR-G
Diperkenalkan pada 1996, MR-G adalah G-Shock yang berevolusi, menampilkan sebuah case berbahan titanium yang menjadikannya sebagai sebuah “jam tangan G-Shock metal anti benturan yang sesungguhnya.”
Sheen
Diperuntukkan bagi para wanita, Sheen hadir dalam berbagai model, termasuk varian three-hand, chronograph, dan pilihan style-infused dengan tali warna-warni.
Edifice
Edifice adalah seri andalan Casio yang mengedepankan teknologi mutakhir dalam horologi digital. Koleksi ini bercirikan fitur dial analog yang digabungkan dengan fungsi elektronik yang canggih.

BUTIK

JAKARTA: Emporium Pluit Lt. 1
  Grand Indonesia Mall Lt. 2
  Lippo Mall Puri Lt. UG
  Neo SOHO Lt. UG
  Plaza Senayan Lt. 3 Unit 20B
  Pondok Indah Mall 1 Lt. GF Unit 1

BANDUNG: Mall 23 Paskal Lt. 1 Unit 46

BALI: Kuta Beach Walk Unit B-3C

SURABAYA: Pakuwon Mall Lt. GF Unit 65A

TANGERANG: Supermall Karawaci Lt. LG

YOGYAKARTA: Ambarukmo Plaza Lt. 2 BI A-21

DUTA BRAND

Lee Byung-hun, Girls’ Generation, Yadin Nicol, Nigel Sylvester

Ulasan Brand dan Harga Hublot

Ulasan Brand dan Harga Hublot

HISTORI BRAND

Hublot didirikan pada tahun 1980 oleh Carlo Crocco, seorang entrepreneur asal Italia. Merek ini dikenal karena memadukan strap karet dengan metal case berbentuk porthole. Strap yang menggunakan bahan karet alami dan tidak mudah rusak meskipun bersentuhan dengan kulit, menjadi hal yang revolusioner kala itu. Hublot membutuhkan waktu tiga tahun untuk menciptakan inovasi tersebut yang akhirnya menjadi ciri khas merek tersebut.

Pada tahun 2003, seorang genius marketing bernama Jean-Claude Biver bertemu dengan Crocco dan keduanya berkolaborasi dengan hebat. Crocco memang sedang mencari seseorang yang dapat memimpin Hublot, dan hanya dalam waktu setahun saja, Biver mendapatkan peran sebagai CEO perusahaan.

Di bawah pimpinan Biver, Hublot kemudian mengalami kebangkitan sebagai suatu perusahaan. Biver memulai karyanya dengan mengapresiasi etos kerja Hublot yang cenderung eksperimental, dan menyatukan hal tersebut dengan insting mereka yang tajam untuk mengombinasikan material dalam konsep ‘Art of Fusion’. Pada waktu yang bersamaan, Biver juga menciptakan sebuah koleksi unggulan yang disebut Big Bang. Koleksi ini mengaksentuasi desain porthole, mengombinasikan metal case dan rubber strap, menghasilkan ekspresi pribadi yang sporty dan flamboyan. Koleksi Big Bang tersebut langsung meroket, memenangkan penghargaan sebagai pembuat jam tangan dan meningkatkan jumlah penjualan jam tangan Hublot sebanyak tiga kali lipat dibandingkan tahun sebelumnya.

Pada 2008, seorang konglomerat yang tergabung dalam LVMH Group, mengambil alih kepemilikan Hublot. Kini, merek tersebut dipimpin oleh Ricardo Guadalupe sebagai CEO, yang sebelumnya bekerja bersama Biver dan merupakan General Manager merek tersebut.

JAM TANGAN UTAMA

Big Bang Unico
Dirilis pada tahun 2013, Big Bang UNICO menandai suatu titik pencapaian bagi perjalanan Hublot dalam pembuatan jam tangan. Didasari oleh desain bergaya porthole dan strap karet yang menjadi ciri khas Hublot, jam tangan tersebut dilengkapi HUB 1242 automatic flyback chronograph movement dengan column-wheel yang menjadi penyempurnaan movement pertama yang diciptakan dan diproduksi oleh Hublot.
Masterpiece MP-5 ‘La Ferrari’
Salah satu jam tangan buatan Hublot yang paling kompleks dan berbeda, Masterpiece MP-5 ‘La Ferrari’ menggemparkan dunia watchmaking dengan desainnya yang non-konvensional dan dilengkapi fitur-fitur teknis yang luar biasa. Movement-nya yang terdiri dari 637 bagian dilengkapi dengan sebuah tourbillon pada bagian bawah dan 11 barrel yang disusun berderet menghasilkan jaminan simpanan energi selama 50 hari. Penunjuk waktu pada jam tersebut ditampilkan melalui silinder yang berotasi di sebelah kiri dan kanan barrel.
Big Bang Broderie
Pendekatan Hublot terhadap jam tangan wanita dimulai dengan ladies’ collection pertamanya di 2008, namun koleksi tersebut baru dikenal pada 2015 ketika memenangkan penghargaan ‘Best Ladies Watch Award’ pada Grand Prix d’Horlogerie Geneve melalui jam tangan Big Bang Broderie. Diciptakan berkat kolaborasi dengan sebuah perusahaan border tradisional asal Swis, Bischoff Textil, jam tangan menampilkan desain seperti sulaman pada bagian dial, bezel, dan strap karetnya.
Classic Fusion
Diluncurkan pada 2010, koleksi Classic Fusion menawarkan pendekatan estetika desain Hublot yang terinspirasi dari dunia olahraga. Dengan tetap mempertahankan bentuk case porthole dan strap karetnya, koleksi Classic Fusion menampilkan desain yang lebih ramping dan tidak seagresif Big Bang yang merupakan pilihan formal sebuah dress watch. Foto di atas adalah varian Classic Fusion 8-Day Power Reserve.

BUTIK

THE TIME PLACE
JAKARTA: Pacific Place Lt. G Unit 12A-B
Plaza Indonesia Lt. 1 No. 165-168
Plaza Senayan Lt. 1 No. 125-127

DUTA BRAND

Usain Bolt, Diego Maradona, Bernie Ecclestone, Manchester United

SIHH 2017

SIHH 2017

What is SIHH?
Into its 27th edition, the Salon International de la Haute Horlogerie (SIHH) is the first major horological fair held each year with exhibitors from 17 historic marques and 13 independent brands. Held in Geneva, the fair attracts approximately 15,000 industry professionals each year and, for the first time, will open its doors to the public on the final day this year.

When is SIHH 2017? 
16 - 20 January 

Where is SIHH? 
Geneva Palexpo

Watch brands at SIHH 2017
A. Lange & Söhne, Audemars Piguet, Baume & Mercier, Cartier, Christophe Claret, Girard-Perregaux, Greubel Forsey, Grönfeld, H Moser & Cie, Hautlence, HYTIWCJaeger-LeCoultre, Laurent Ferrier, Manufacture Contemporain du Temps, MB&F, MontblancPanerai, Parmigiani, Piaget, Ressence, Richard Mille, Roger Dubuis, Romain Jerome, Speake-Marin, Ulysse Nardin, Urwerk, Vacheron Constantin, Van Cleef & Arpels, Kari Voutilainen

Ulasan Brand dan Harga Tissot

Ulasan Brand dan Harga Tissot

HISTORI BRAND

Pada tahun 1853, duo ayah dan anak Charles-Félicien Tissot dan Charles-Emile Tissot mendirikan toko yang sekarang kita kenal dengan nama Tissot. Dulunya, Tissot adalah suatu komunitas para spesialis yang bekerja secara independen untuk memproduksi berbagai bagian jam tangan, yang kemudian dirakit menjadi jam saku, jam liontin, dan arloji yang dijual di toko milik mereka.

Pada akhir tahun 1917, perusahaan tersebut berkembang menjadi sebuah pabrik yang memproduksi movement blanks, dan kemudian bergabung dengan Omega untuk membentuk Société Suisse pour l’Industrie Horlogère (SSIH)—asosiasi produsen jam tangan Switzerland yang pertama.

Ketika krisis quartz melanda di tahun 1970, almarhum Nicolas G. Hayek menyarankan adanya merger dari kelompok-kelompok utama produsen jam. Maka SSIH, bersama dengan ASUAG (kelompok produsen sistem movement dan component blanks), bergabung membentuk Swiss Corporation for Microelectronics and Watchmaking Industries Ltd, yang kemudian dikenal sebagai The Swatch Group di tahun 1998.

JAM TANGAN UTAMA

T-Touch Expert Solar
Sebuah jam tangan taktil pertama yang ditenagai energi solar. Jam tersebut dilengkapi sebuah solar quartz movement dengan 20 fungsi taktil penting untuk penggunaan sehari-hari, termasuk sebuah kompas dan log book.
Chemin des Tourelles
Nama yang diambil dari sebuah jalan di Le Locle, tempat dimana pabrik Tissot pertama kali berdiri dan masih ada hingga hari ini. Jam tangan ini memiliki desain kontemporer dengan case elegan dalam berbagai finishing.
PRS 516
Didesain berdasarkan mobil balap, PR 516 menggambarkan sebuah setir kemudi dengan lubang-lubang pada bagian strap-nya serta pusher yang memvisualisasikan sebuah piston dari mesin kendaraan.

BUTIK

JAKARTA: Grand Indonesia Lt. 1 WM-1#02

                 Plaza Indonesia Lt.2 E24A

DUTA BRAND

Tony Parker, Liu Yifei, Virat Kohli, Deepika Padukone, Huang Xiaoming, Jorge Lorenzo, Bradley Smith, Stefan Bradl, Nicky Haydn, Thomas Lüthi, Tito Rabat

Ulasan Brand dan Harga IWC

Ulasan Brand dan Harga IWC

HISTORI BRAND

Bak perkawinan silang antara warisan Amerika dan Swiss, International Watch Company (IWC) didirikan pada tahun 1868 oleh seorang ahli arloji asal Boston; Florentine Ariosto Jones di Schaffhausen. Jones ingin memadukan teknik produksi Amerika yang bersifat progresif dengan kepiawaian teknis khas Swiss.

Pada tahun 1885, IWC memperkenalkan inovasi jam saku mereka, Pallweber yang dilengkapi dengan digital display canggih yang menampilkan keterangan jam dan menit. Lalu kemudian pada akhir abad ke 19, mereka meluncurkan koleksi jam tangan pertama dengan fitur 64-calibre ladies’ pocket watch movement.

Pada tahun 1936, IWC meluncurkan Special Pilot’s Watch yang pertama berfitur rotating bezel dengan arrowhead index dan antimagnetic escapement. Tiga tahun kemudian, dua orang importir asal Portugal memesan satu set jam tangan dengan tingkat presisi sekelas marine chronometer. Jam tangan Portuguese tersebut (sekarang dikenal dengan nama Portugieser) diproduksi dengan 74-calibre hunter pocket watch movement dalam sebuah case jam tangan.

Empat belas tahun kemudian, direktur teknis IWC yang bernama Albert Pellaton mendesain fitur 85 calibre yang dipasangkan pada sistem automatic winding mechanism milik IWC, sebelum akhirnya di tahun 1955 meluncurkan Ingenieur berfitur self-winding. Pada tahun yang sama, Hans Ernst Homberger menjadi pemilik swasta IWC yang terakhir, sebelum akhirnya diambil alih oleh perusahaan perakit instrument asal Jerman, VDO Adolf Schindling AG di tahun 1978.
Sebagai peringatan 125 tahun perusahaan, IWC memproduksi 125 buah jam tangan mekanis yang paling kompleks di dunia pada masanya dalam edisi terbatas. Jam tangan tersebut dilengkapi dengan sebuah tourbillon, minute repeater dan kalender perpetual.
Pada tahun 2000, Richemont group mengakuisisi IWC dan menjadi pemilik sah perusahaan tersebut hingga sekarang.

JAM TANGAN UTAMA

Pilot’s Watch
Diperkenalkan tahun 1936, koleksi ini langsung terkenal karena tampilannya yang terinspirasi dari sebuah instrumen dan menyuguhkan inspirasi atas terciptanya jam tangan Mark 11 yang dirancang untuk Royal Air Force Inggris.
Portugieser
Portugieser diluncurkan tahun 1939 atas permintaan dua pebisnis asal Portugal yang menginginkan tingkat presisi sekelas marine chronometer pada jam tangan mereka. Koleksi ini sangat terkenal berkat ukuran case mereka yang lebih besar dari rata-rata pada masanya.
Ingenieur
Sebuah koleksi yang terinspirasi dari dunia otomotif, jam tangan Ingenieur mempunyai fitur anti magnetis dan dirancang bagi para ahli yang bekerja di lingkungan bermedan magnet kuat.
Da Vinci
Merupakan sebuah persembahan untuk seniman agung Leonardo Da Vinci, koleksi ini menampilkan inovasi tercanggih pada masanya, termasuk arloji dalam sebuah case berteknologi tinggi berbahan keramik berwarna.
Portofino
Dinamakan dari sebuah desa nelayan dekat Genoa, koleksi Portofino diluncurkan di akhir tahun 1970-an sebagai sebuah jam tangan bergaya jam saku yang klasik dan sederhana.

BUTIK

THE TIME PLACE
JAKARTA: Pacific Place Lt. G Unit 12A-B
Plaza Indonesia Lt. 1 #165-168
Plaza Senayan Lt. 1 #125
SURABAYA: Plaza Tunjungan 4 Lt. UG #14-16

INTime
JAKARTA: Senayan City Unit G-38
BALI: Mal Bali Galeria Lt. 1 Unit #1B-47

DUTA BRAND

Nico Rosberg, Lewis Hamilton, Adriana Lima, Karolina Kurkova

Ulasan dan Harga Brand Hamilton

Ulasan dan Harga Brand Hamilton

HISTORI BRAND

Berdiri sejak tahun 1892, kisah brand asal Amerika ini dimulai di kota Lancaster, Pennsylvania. Pada tahun 1912, kecelakaan kereta adalah suatu hal yang lazim. Hal ini disebabkan banyaknya jumlah jalur yang beroperasi dengan lebih dari lima puluh waktu yang berbeda. Oleh sebab itu Hamilton mengirimkan arloji dengan akurasi tinggi untuk para pekerja rel kereta api di sana. Arloji tersebut kemudian dikenal sebagai ‘The watch of Railroad accuracy’.

Dua tahun kemudian, Hamilton mulai menyuplai jam tangan bagi pihak militer Amerika Serikat. Pada tahun 1919, sebuah jam tangan aeronautical Hamilton dikenakan pada penerbangan layanan pos udara Amerika yang pertama dari Washington menuju New York. Sejak tahun 1930-an, Hamilton menjadi timekeeper pilihan bagi berbagai dinas penerbangan komersil di Amerika Serikat.

Pada Perang Dunia II, Hamilton berhenti memproduksi jam tangan konsumen. Mereka kemudian memfokuskan perusahaan untuk menyediakan satu juta jam bagi pasukan militer Amerika Serikat. Pada masa inilah mereka menciptakan Hamilton marine chronometers—sebagai yang pertama dirancang dengan proses manufaktur modern. Selama berlangsungnya perang tersebut, Hamilton memproduksi 10,902 marine chronometer dengan akurasi tinggi dan dapat diandalkan. Hamilton adalah satu-satunya produsen jam tangan yang mampu menunjang kebutuhan militer tersebut. Untuk itu, mereka diberikan sebuah penghargaan berupa US Army-Navy ‘E’ Award atas kepiawaiannya dalam memproduksi perlengkapan bagi pasukan militer Amerika Serikat.

Jam tangan Hamilton sangat terkenal karena banyak dikenakan oleh aktor-aktor Hollywood dalam berbagai film. Hamilton juga merupakan supplier jam tangan untuk kebutuhan props terbesar dalam industri film Hollywood. Jam tangan mereka muncul pertama kali di layar lebar pada tahun 1951 dalam film The Frogmen, sebuah film nominasi Oscar yang menceritakan tentang penyelam militer Amerika kala Perang Dunia II. Sejak saat itu, jam tangan Hamilton banyak menghiasi film layar lebar seperti Blue Hawaii yang dibintangi Elvis Presley, Men In Black, Independence Day dan Interstellar.

JAM TANGAN UTAMA

Jazzmaster
Klasik dan elegan, koleksi Jazzmaster menggabungkan inovasi dan estetika modern.
Khaki
Koleksi militer Khaki meliputi kelompok Field, Aviation dan Navy untuk penggunaan di daratan, udara, dan lautan.
Ventura
Koleksi ini mencatat sejarah sebagai jam tangan elektrik pertama di dunia yang ditenagai baterai. Bentuk case segitiganya yang unik terinspirasi dari model original jam tersebut di tahun 1957.

BUTIK

THE TIME PLACE
SURABAYA: Tunjungan Plaza 4 Lt. UG No. 30-37

INTime
JAKARTA: Mall Kelapa Gading 3
Plaza Senayan Lt. 1 No. 112B-116B
Pondok Indah Mall 2 Lt. G No. G-28
Senayan City Unit G-38
BANDUNG: Paris Van Java Lt. G B33 & 35

DUTA BRAND

Nicolas Ivanoff

Review Merek dan Harga Richard Mille

Review Merek dan Harga Richard Mille

Histori Brand

Berasal dari Les Breuleux, Swis, brand Richard Mille berdiri pada tahun 1999 dengan Audemars Piguet sebagai salah satu pemegang sahamnya. Audemars Piguet Renaud et Papi yang merupakan divisi produsen jam tangan mewah Audemars Piguet, memproduksi sebagian dari complicated movement Richard Mille. Jam tangan pertama mereka adalah RM 001 Tourbillon yang diluncurkan di tahun 2001.

Arloji keluaran Richard Mille menggabungkan inovasi teknis dan nilai artistik yang terinspirasi dari keindahan arsitektur. Hal ini dicapai dengan menaruh perhatian terhadap detil yang rinci, dari bentuk sekrup hingga konstruksi movement sebuah arloji. Richard Mille juga dikenal atas berbagai kolaborasi dengan atlet olahraga seperti Rafael Nadal, Felipe Massa dan Bubba Watson. Jam tangan hasil kolaborasi mereka diciptakan dan dinamai khusus untuk para atlet tersebut.

Pada tahun 2007, Richard Mille mendapatkan penghargaan ‘Aiguille d’Or’ yang sangat bergengsi untuk arloji RM012, yang berumur dua tahun. Timepiece revolusioner ini adalah arloji pertama yang memiliki baseplate dan bridge yang terbuat dari baja dan tabung titanium. Winding barrel, tourbillon case dan going train pada arloji tersebut dibuat dari aluminium alloy Anticorodal 100 (AlMgSi1). Material tersebut dipilih karena bersifat anti-korosi, kuat, dan mampu menyerap getaran. Timepiece ini dikeluarkan sebagai limited edition berjumlah 30 buah.

Jam Utama

RM 27-01
RM27-01 adalah arloji kolaborasi Richard Mille dengan bintang tenis Rafael Nadal yang kedua kalinya. Jam tangan ini merupakan versi kedua dari model RM 27 orisinil yang dibuat untuk Nadal. Penggunaan nanotube karbon menjadikan arloji tersebut salah satu jam paling ringan di dunia dengan berat 19 gram saja.
RM 50-02 ACJ
Richard Mille merilis tourbillon split seconds chronograph tersebut sebagai bentuk kerja sama dengan Airbus Corporate Jets. Terbuat dari grade 5 titanium, arloji tersebut dilengkapi dengan lapisan aeronautical spesial yang melindungi mesin dan kerangkanya dari korosi.
RM 67-01
Dilengkapi dengan calibre terbaru CRMA6 dan ketipisan 3.6mm, timepiece ini dibuat dengan kerangka yang ekstrem untuk menciptakan kedalaman visual pada movement-nya. Angka pada jam tersebut dibuat dari bahan logam dan terpasang pada dua rel titanium yang masih tersambung dengan movement arloji.

Butik

Duta Brand

Rafael Nadal, Felipe Massa, Romain Grosjean, Sebastien Loeb, Sebastien Ogier, Bubba Watson, Cristie Kerr, Diana Luna, Yohan Blake, Roberto Mancini, Pablo Mac Donough, Michelle Yeoh, Benjamin Millepied, Alexis Pinturault

Review Merek dan Harga Longines

Review Merek dan Harga Longines

Histori Brand

Longines didirikan pada tahun 1832 oleh Auguste Agassiz dan bermarkas di Saint-Imier sejak pendiriannya. Perusahaan tersebut mulai mendapatkan sorotan di tahun 1867, ketika mereka merilis in-house movement pertamanya. Pada tahun yang sama, movement 20A tersebut memenangkan sebuah penghargaan pada Universal Exhibition di kota Paris.

Seiring dengan bertumbuhnya kekuatan brand tersebut, Longines menjadi salah satu pionir yang menduduki peringkat atas produksi jam tangan mekanis di Swiss. Hal ini dibuktikan dengan berbagai pencapaian yang mereka raih. Longines telah menciptakan certified chronometer yang memenangkan banyak penghargaan, merancang movement untuk jam tangan, dan arloji pilot yang dikenakan oleh banyak penerbang handal, salah satunya adalah Charles A. Lindberg.

Pada tahun 1983, perusahaan tersebut diakuisisi oleh konglomerat yang kemudian dikenal sebagai Swatch Group. Longines kini dikenal atas sederet mid-luxury timepiece ciptaan mereka, dan juga peran mereka sebagai official timekeeper di berbagai bidang olahraga seperti senam, tenis dan berkuda.

Jam Utama

Heritage
Terinspirasi dari berbagai model antara tahun 1920an hingga 1970an, koleksi Heritage sarat dengan keindahan desain yang dipenuhi nostalgia.
Master
Klasik dan sangat sesuai untuk penggunaan di kantor, koleksi Master menawarkan sederet timepiece dengan tenaga movement mekanis. Koleksi tersebut juga dilengkapi dengan chronograph dan world timers.
Equestrian
Equestrian adalah suatu koleksi untuk wanita yang terinspirasi dari kedekatan Longines dengan olahraga berkuda. Jam tangan koleksi ini dapat dikenal dari bentuk case yang terinspirasi dari elemen perlengkapan berkuda.
DolceVita
Sebuah koleksi untuk para wanita yang mengedepankan desain yang cantik dalam case kotak, tipis dan elegan.

Butik

Duta Brand

Eddie Peng, Lin Chi Ling, Aaron Kwok, Kate Winslet, Aishwarya Rai

Review Merek dan Harga Breitling

Review Merek dan Harga Breitling

Histori Brand

Sejarah Breitling dimulai di tahun 1884 oleh Léon Breitling ketika ia membuat sebuah pabrik dengan spesialisasi chronograph jam saku dan precision counter. Sejak awal didirikan, Breitling kerap diasosiasikan dengan komplikasi chronograph dan tool-timekeeper. Identitas ini semakin diperkuat dengan naiknya Gaston, putra Léon Breitling sebagai kepala perusahaan. Gaston memperkenalkan beberapa inovasi pionir canggih pada masanya. Mereka membuat arloji chronograph pertama di tahun 1915, dan menyempurnakannya dengan berbagai detail komplikasi tambahan seperti independent chronograph pusher (1923) dan return-to-zero pusher (1934).

Pada masa kepemimpinan Gaston, Breitling juga mulai membangun relasi dengan pilot dan dunia penerbangan. Hal itu menghasilkan hubungan kerja sama yang erat antara keduanya, dan juga menjadi suatu identitas dan inspirasi bagi timepiece kreasi Breitling sampai hari ini. Di tahun 2009, Breitling memperkenalkan in-house movement pertamanya yang disebut Calibre B01. Hingga kini, Breitling terus mengembangkan movement ciptaannya dan telah merilis banyak Calibre lain.

Breitling memiliki sederet prestasi yang membuktikan keunggulannya dalam bidang pembuatan jam tangan. Mereka diresmikan sebagai penyuplai jam ofisial Royal Air Force di tahun 1930. Selain itu, Breitling juga menciptakan berbagai jam tangan seperti Chronomat, Navitimer dan Emergency. Jam tangan dengan durabilitas tinggi tersebut juga memiliki sertifikasi COSC, dan dilengkapi fitur-fitur yang praktis dan inovatif. Hal itu meningkatkan daya fungsi arloji tersebut baik untuk penggunaan keras dalam sebuah petualangan, maupun untuk pemakaian professional. Breitling adalah suatu brand yang memegang erat motto mereka yaitu ‘Instruments For Professionals’ (instrumen bagi para profesional).

Jam Tangan Utama

Navitimer
Navitimer adalah jam tangan favorit bagi para penggemar Breitling. Chronograph Navitimer diperkenalkan di tahun 1952 dan memiliki ciri khas berupa slide rule yang dapat melakukan berbagai kalkulasi pesawat terbang seperti; ground speed, miles per minute, rate of climb, rate of descent, dan konsumsi bahan bakar.
Breitling For Bentley
Kolaborasi antara Breitling dan merek mobil asal Inggris tersebut dimulai dari tahun 2003 dan menghasilkan berbagai variasi model arloji dari chronographs hingga GMT.
Avenger Bandit
Chronograph ini merupakan bagian dari seri Avenger, yang dikenal berkat berbagai daya tariknya. Jam tersebut dilengkapi stenciled 24-hour dial display yang berdasarkan cara membaca jam tangan ala militer.
Emergency
Dua model dari koleksi ini, yaitu Emergency I dan II, adalah salah satu kreasi Breitling yang paling memiliki fungsionalitas tinggi. Jam tangan tersebut terhubung pada pemancar lokasi darurat yang dapat mengirimkan sinyal pertolongan. Hal ini telah terbukti dapat membantu banyak petualang menghadapi situasi genting yang mengancam nyawa.

Butik

Duta Brand

John Travolta, David Beckham 

Review & Harga Brand Tudor

Review & Harga Brand Tudor

BRAND HISTORY


Tudor Watch Company was established by Rolex founder Hans Wilsdorf in 1926 as a diffusion brand of sorts, offering a similar style and quality of timepieces as Rolex, but at a more affordable price point by using ETA-based movements instead of in-house calibres.

In its formative years, Tudor was admittedly languishing in the shadows of its more illustrious sister brand, despite a well-received repertoire such as the Oyster Prince, Advisor and ‘Big Block’ Chronograph collections.

Since 2010, Tudor started forging a more distinct identity; expressing an aesthetic and technical spirit that is independent and separate from Rolex. This forward thrust was enabled by the creation of several best-selling, sports-inspired lines such as the Heritage Chronograph, Pelagos, Ranger, and Black Bay. In 2015, Tudor made yet another important stride towards horological prominence with the debut of its first in-house movement, the automatic-winding, COSC-certified MT6521.

KEY WATCHES


Black Bay
Launched in 2013 and inspired by Tudor’s 1950s dive watches, the Black Bay is now Tudor’s best-selling collection, with a variety of case material choices spanning black PDV to bronze.
Pelagos
A robust dive watch collection equipped with 500m water-resistance, unidirectional bezel and in-house automatic movement.
North Flag
the North Flag exudes a strong and no-nonsense demeanour. The collection is inspired by a 1952 model used by the British North Greenland Expedition.
Fastrider Chrono
Conceived in tribute to the Ducati Scrambler, this line of chronographs flaunt colourful dials and matt finishes.
 

BOUTIQUE


B1-88/89, The Shoppes At Marina Bay Sands, Singapore

Ulasan Brand dan Harga Jaeger-LeCoultre

Ulasan Brand dan Harga Jaeger-LeCoultre

Histori Brand

Sejarah Jaeger-LeCoultre dimulai pada abad ke-16 ketika seorang bernama Pierre LeCoultre datang ke desa Le Sentier untuk menghindari penganiayaan agama. Pierre memiliki seorang putra, yaitu Antoine LeCoultre yang mulai berkreasi di bidang Horologi pada tahun 1833. Antoine menciptakan sebuah mesin yang dapat memproduksi pinion arloji dari besi baja. Ia juga memulai sebuah bengkel kecil untuk pembuatan jam tangan. Dari bengkel itulah Antoine menghasilkan berbagai karya temuan yang penting, termasuk

Millionometre dan keyless winding system.
Nama perusahaan Jaeger-LeCoultre baru diresmikan di tahun 1937, ketika cucu Antoine yaitu Jacques-David, berkolaborasi dengan Edmond Jaeger, seorang pembuat arloji asal Perancis. Edmond menciptakan ultra-thin movement yang kemudian ia kembangkan dan produksi dengan bantuan Jacques-David.

Semangat pembaharuan yang disertai keunggulan teknis merupakan hal yang mendefinisikan perusahaan tersebut sampai saat ini. Jaeger-LeCoultre adalah suatu produsen jam tangan sejati yang mampu menciptakan dan memproduksi seluruh timepiece mereka secara internal sejak merek tersebut didirikan. Hingga kini, brand tersebut telah memproduksi lebih dari 1200 proprietary watch movements dengan lebih dari 400 paten.

Jam Tangan Utama

Reverso
Diciptakan untuk pemain olah raga polo di tahun 1931, koleksi Reverso memiliki ciri khas berupa reversible case. Reverso juga merupakan koleksi keluaran Jaeger-LeCoultre yang paling ikonis.
Rendez-Vous
Merupakan dedikasi untuk para wanita, koleksi Rendez-Vous dikenal karena keindahannya yang artisanal dengan detail teknis kompleks yang menambah daya tarik visual.
Duomètre
Sesuai dengan namanya, Duomètre adalah sebuah jam tangan kompleks yang dikenal karena movement-nya yang unik. Movement tersebut dilengkapi dua mekanisme independen yang dijalankan oleh sebuah pengatur tunggal untuk menghasilkan presisi optimal dan efisiensi energi.
Master
Master collection terdiri dari berbagai model jam tangan otomatis sederhana, hingga arloji dengan komplikasi tinggi. Terinspirasi oleh arloji ultra tipis di abad ke-20, koleksi tersebut memiliki estetika klasik yang halus dan elegan.

Butik

Duta Brand

Diane Kruger, Clive Owen, Luke Tomlinson

 

Ulasan Brand dan Harga Patek Philippe

Ulasan Brand dan Harga Patek Philippe

HISTORI BRAND

Sejarah Seiko berawal di tahun 1881, ketika penemunya bernama Kintaro Hattori membuka toko pertamanya yang menjual perhiasan dan jam tangan di Tokyo. Satu dekade kemudian, ia mulai memproduksi jam dinding, dan kemudian jam saku, di bawah nama Seikosha. Perusahaan tersebut juga dikenal oleh massa atas pembuatan jam tangan pertama di Jepang bernama Laurel pada tahun 1912. Laurel menjadi seri jam tangan perdana dari perusahaan tersebut, yang pada akhirnya memproduksi jam tangan dengan nama Seiko di tahun 1924. Seiko memiliki banyak produk sebagai penanda milestone, seperti Astron pada tahun 1969, yang merupakan salah satu koleksi jam tangan quartz keluaran awal. Jam tangan Astron membawa pengaruh besar sebagai awal dari membanjirnya tren jam tangan elektronik yang presisi dan terjangkau. Perkembangan tersebut hampir melenyapkan pasar jam tangan mekanis Swiss di tahun 1970-an. Adapun teknologi keluaran Seiko yang juga banyak dikenal adalah Spring Drive. Dilahirkan di tahun 1970-an namun baru mendapatkan ketenaran di tahun 2005, Spring Drive adalah sebuah movement hybrid yang menggunakan mainspring mekanis sebagai sumber energi komponen timekeeping berbasis quartz. 

JAM TANGAN UTAMA

Grand Seiko
Suatu mahakarya dari Seiko berupa jam tangan dengan sistem mekanis dan quartz-based.
Astron
Menjadi pionir jam tangan berfitur GPS bertenaga surya dengan pengaturan waktu otomatis dalam berbagai zona waktu dunia.
Prospex
Koleksi bertema petualangan dengan berbagai tipe yang terinspirasi oleh daratan, udara, dan lautan.

BUTIK

JAKARTA: Blok M Jl. Melawai IX No.46

     Plaza Senayan Lt. 3 No. 353-A

     Pondok Indah Mall

MEDAN: Sun Plaza Lt. 1 Blok C-32

SURABAYA: Jalan Tunjungan No. 98-100

DUTA BRAND

Novak Djokovic, Wang LeeHom, Jimmie Johnson

Ulasan Brand dan Harga TAG Heuer

Ulasan Brand dan Harga TAG Heuer

HISTORI BRAND

TAG Heuer didirikan pada tahun 1860 oleh Edouard Heuer di St-Imier, Switzerland. Perusahaan ini memulai bisnisnya dengan nama Uhernmanufaktur Heuer AG (Heuer Watchmaking Inc.), lalu kemudian dibeli oleh konglomerat asal Luxembourg; TAG Group. Merek TAG Heuer adalah penggabungan dari nama belakang pendirinya dan nama perusahaan TAG, yang adalah singkatan dari 'Techniques dÁvant Garde. Pada tahun 1999, konglomerat LVMH mengambil alih TAG Heuer dan kini dipimpin oleh Jean-Claude Biver.

TAG Heuer sangat dikenal sebagai sports timekeeper. Sejak akhir abad ke 19, TAG Heuer telah memperkenalkan sederet inovasi terdepan, di antaranya adalah chronograph yang digunakan sebagai panel intrumen pada dashboard dan sebagai jam tangan, stopwatch pertama di dunia dengan akurasi hingga 1/100 detik, chronograph otomatis pertama, dan teknologi belt-driven Calibre V movement.

TAG Heuer juga erat menggandeng kerjasama dengan dunia olahraga. TAG adalah jam tangan dan timekeeper resmi English Premier League, dan juga Manchester United, salah satu klub sepakbola yang paling terkenal. Partner TAG heuer lainnya mencakup German Bundesliga, Tim Red Bull Racing Formula 1, dan FIA World Touring Car Championship.

JAM TANGAN UTAMA

Aquaracer
Aquaracer adalah koleksi jam tangan yang terinspirasi dari olahraga air. Sporty namun tetap terlihat sleek, jam tersebut dikenal dengan fitur unidirectional rotating bezel yang dilengkapi 10-minute markers yang merupakan ciri khas jam tangan untuk menyelam. Selain itu, Aquaracer juga memiliki kekedapan air hingga kedalaman 300m sampai 500m.
Carrera
Dirancang pada tahun 1963 sebagai sebuah tri-compax chronograph dalam sebuah case bundar, jam tangan Carrera diibaratkan sebagai sebuah kanvas bagi banyak inovasi mutakhir TAG Heuer, salah satunya Carrera Heuer 02-T, yang tercatat sebagai jam tangan tourbillon buatan Swiss paling terjangkau seharga 15,000 dolar AS.
Connected Watch
Diluncurkan pada 2016, Connected Watch adalah gebrakan pertama TAG Heuer di ranah smartwatch, yang dikembangkan berkat kerjasama dengan Intel dan Google. Berbasis sistem Android Wear, jam tangan ini dilengkapi memori penyimpan 4GB dan RAM 1GB, sebuah prosesor custom Intel Atom Z34XX dan dapat di-upgrade menjadi special edition mechanical Carrera setelah 2 tahun.
Monaco
Diperkenalkan pada tahun 1969 untuk memperingati Monaco Grand Prix, jam tangan ini dikenal berkat case-nya yang berbentuk persegi, dan merupakan jam tangan dengan automatic chronograph movement pertama di dunia. Pada 1973, Steve McQueen mengenakan jam tangan tersebut dalam film Le Mans, yang kian memopulerkan koleksi jam tangan Monaco.
Formula 1
Koleksi entry-level Formula 1 adalah koleksi yang pertama yang dirilis dengan nama TAG Heuer pada tahun 1986. Meskipun memiliki interface analog, seluruh jam tangan dari koleksi Formula 1 beroperasi dengan quartz movement.

BUTIK

JAKARTA: Central Park Lt. G Promenade 002

    Grand Indonesia Lt. G WM-G#21

                Pacific Place Lt. G Unit G-16A

                Plaza Indonesia Lt. 1 Unit #129-130

                Plaza Senayan Lt. 1 No. 138B

SURABAYA: Grand City Lt. G Unit #36

THE TIME PLACE

SURABAYA: Plaza Tunjungan 4 Lt. UG #14-16

INTime

BALI: Mal Bali Galeria Lt.  1 Unit #1B-47

DUTA BRAND

Chris Hemsworth, Cristiano Ronaldo, Claudio Ranieri, G.E.M, David Guetta, Cara Delevingne, Nervo

Casio Articles

Casio Articles

BRAND HISTORY

Founded in 1946 by an engineer named Tadao Kashio, Casio’s first breakthrough product was a finger ring cigarette holder which was so successful the profits helped propel the company’s future as an electronic goods manufacturer. Its first venture into wristwatches came by way of the G-Shock in 1983. The watch became a worldwide phenomenon for its incorporation of ultra-precise quartz technology with super-robust functionality, anchored by a ‘Triple 10’ performance concept – 10-bar water resistance, 10-year battery life, and shock-resistance that can withstand a 10-metre drop. Discover more here.

Baselworld 2017

Baselworld 2017

What is Baselworld?
An annual watch and jewellery show, Baselworld brings together approximately 1,500 exhibitors from watchmakers and jewellers to gem producers and machinery suppliers. The world's largest exposition of its kind, the history of BaselWorld dates back to 1925, when a section of the Schewiezer Mustermesse Basel trade fair was dedicated to watch and jewellery brands.

When is Baselworld 2017?
23 - 30 March

Where is Baselworld 2017?
Messe Basel, Switzerland

Watch brands at Baselworld 2017
The most esteemed and recognised watch brands from all over the world, across various spectrum of the luxury sphere, will be exhibiting at BaselWorld 2017. They include Rolex, Patek Philippe, Omega, Jaquet Droz, Glashutte Original, Breguet, Tudor, Seiko, TAG Heuer, Breitling, Longines, Hamilton, Luminox, and Casio, amongst others.