Skip to main content

Louis Vuitton LVRR-01 Chronographe à Sonnerie, Ketika Dua Raksasa Mewah Bersatu

Saat ini, banyak jam tangan sederhana di pasaran yang menghabiskan banyak ruang. Tetapi Louis Vuitton × Akrivia LVRR-01 hadir bukan tentang ketipisan atau diameter. Melainkan, ini adalah kolaborasi antara dua raksasa pada industri produk mewah. Kombinasikan keduanya menghasilkan jam tangan dengan sentuhan akhir yang sempurna, mesin jam yang inovatif, desain case yang unik, dan dial yang artistik.

Mewujudkan esensi dari kedua Maison, LVRR-01 Chronographe à Sonnerie adalah jam tangan chronograph berwajah ganda dengan komplikasi chiming, ditenagai oleh mesin jam tourbillon yang benar-benar baru yang dikembangkan dari awal oleh Atelier Akrivia dan pendirinya, Rexhep Rexhepi, dalam case Louis Vuitton Tambour yang telah didesain ulang. Terdapat beberapa hal menarik dari kolaborasi ini yang bisa Anda simak di bawah ini.

Komplikasi Chronographe à Sonnerie

Salah satu yang pertama adalah kombinasi antara chronograph dan komplikasi sonnerie. Mungkin terdengar mirip dengan Speedmaster Chrono Chime dari Omega, tetapi ada perbedaan besar. Jam tangan Omega membunyikan dentang waktu yang telah berlalu sesuai permintaan dengan mengaktifkan fungsi dentang setelah chronograph berhenti merekam. LVRR-01 adalah chronograph monopusher yang secara otomatis berdentang setiap 60 detik. Di sisi belakang jam tangan, Anda dapat melihat chronograph bekerja pada dial enamel yang dibuat oleh Nicolas Doublel di La Fabrique du Temps Louis Vuitton.

LVRR-01 caliber dengan mekanisme tourbillon

Jika biasanya Anda akan melihat mesin jam melalui kristal safir pada bagian belakang case, kaliber LVRR-01 sebagian terlihat melalui kristal safir berwarna pada bagian depan. Dan meskipun secara teknis, hal ini tidak rumit, mekanisme tourbillon juga terlihat melalui kristal berwarna. Yang menarik, sangkar tourbillon berputar setiap lima menit sekali. Ketika ditanya, Rexhepi mengatakan bahwa hal ini mencerminkan tourbillon pertama, yang membuat putaran lebih lambat daripada sangkar tourbillon yang lebih modern, yang berputar sekali setiap menit. Tanpa membahasnya terlalu dalam, dia mengatakan bahwa dia sangat yakin bahwa sangkar tourbillon yang berputar lebih lambat akan meningkatkan keakuratan jam tangan.

Kombinasi logo Akrivia dan LV

Dial LVRR-01 sangat menarik karena menjadi salah satu yang pertama untuk Louis Vuitton. Seperti yang Anda lihat, logo Akrivia telah diubah dengan logo LV. Ini menandai pertama kalinya dalam 169 tahun sejarah Louis Vuitton, brand ini menggabungkan logo dengan mitra yang berkolaborasi. Selain itu, pada dial jam, Anda akan menemukan enam kubus emas yang diisi dengan enamel tembus pandang. Teknik ini dikenal sebagai plique-à-jour. 

Pada bagian belakang jam tangan ini terdapat dial enamel Grand Feu putih yang lebih klasik yang dirancang oleh Rexhep Rexhepi dan dieksekusi dengan baik oleh Nicolas Doublel. Pada dial jam ini, Anda akan menemukan dua skala chronograph, satu untuk jam dan satu lagi untuk menit. Oleh karena itu, untuk membaca waktu yang telah berlalu, Anda harus melepaskan jam dari pergelangan tangan Anda.

Menggunakan desain Tambour

Seperti yang Anda lihat, case platinum 39,5 mm ini jelas memiliki elemen desain dari case Louis Vuitton Tambour. Jam tangan ini dibuat oleh Atelier Akrivia, namun dengan melibatkan ahli  pembuat case Jean-Pierre Hagmann. Anda akan menemukan inisial namanya pada bagian kanan bawah jam tangan.

Karya agung ini hadir dalam koper Louis Vuitton yang dilukis dengan tangan, dan di dalamnya, Anda akan menemukan label dengan tiga nama pengrajin yang terlibat. Fitur lain yang mengesankan adalah buklet yang menyertainya, yang menunjukkan perjalanan pengembangan jam tangan ini.

Hanya ada 10 buah

Selain kegembiraan dan semangat Rexhep Rexhepi dan Jean Arnault yang nyata untuk proyek ini adalah bahwa mereka menyimpan mesin jam LVRR-01 di dalam case berukuran 39,5 mm × 12,2 mm yang proporsional. Perlu diingat bahwa kaliber ini terdiri dari tidak kurang dari 391 komponen, memiliki fitur chronograph dan komplikasi sonnerie, dan juga menawarkan mekanisme tourbillon dengan 55 bagian. LVRR-01 memiliki cadangan daya 72 jam dan berdetak pada frekuensi 21.600vph.